Bekasi-ku =))

Obrolan sebelum tidur enci sama Menel dari jaman masuk kuliah : Bekasi. Kota kebesaran, berhubung emang besarnya disana hohoho.

Menel kan Planologi nih, sering suka ngobrol gitu soal pembangunaan yang (terlalu) pesat di Bekasi. Ada kok positifnya, ada, tapi kalo diliat dari jangka panjang banyakan negatifnya………menurut Menel dan enci ya.

Enci besar di jalan juga berhubung dari SMP sekolahnya jauh melulu, saksi hidup nih pembangunan Kota Bekasi. Jaman SMP kalo lewat Galaxy musim hujan…….banjir, karena drainasenya gitu. Padahal Galaxy termasuk perumahan elite. Udah gitu jalanan depan Komplek Depnaker, yang notabene jalan provinsi rusak parah….dulu sih sebelum pemilu Wali kota =)) get it?

Lahan nyari rumput buat sapi dan kambing tercinta…. 😦 ah yasudahlah kalo inisih curhat banget wakakaka.

Enci kan suka jalan-jalan sama Pak Rahmat. Suka dengerin obrolan orang tua yang udah tua banget gitu. Soal Bekasi jaman dulu. Kakek yang punya kebo buat ngebajak sawah di belakang rumah (sekarang udah jadi pemancingan ;”) pernah cerita ke kita berdua pas lagi nyari cacing buat mancing ikan di kali, “Bekasi baheula mah rawa, Tong.” dia ngomong gitu ke kita berdua.

Kalo inget kata-kata dulunya rawa plus di Bekasi ada Kali Bekasi-Kemang-nyambung ke Kalimalang sih wajar banjir ya =)) Hukum alam atuh ai kamu nci, itu namanya kamu ngedeketin sumbernya banjir dong, sok heureuy ah 😉

Makanya, mau dumel soal banjir juga da itumah konsekuensi si Mama Tika-Pak Rahmat bikin rumah deket-deket sama kali. Cuma sekarang konsekuensinya tambah berat air banjirnya makin banyak. Bogor hujan seneng banget ngirim air ke Bekasi (sesekali atuh Bogor mun ngirim teh duit, tong cai hungkul) di Bekasina geus teu aya tempat nu rek nampungna. Atuhlah harus gimana ya, senyum aja deh yah =)

Pas SMA, enci sering main ke rumah Menel. Daerah Rawa Lumbu-Narogong sana. Gak ada beda, mungkin Bekasi emang isinya perumahan semua (sampe kata Menel di dalem perumahan Rawa Lumbu ada perumahan lagi, ga ngerti dah -__-) berhubung sebagian besar penghuni Bekasi emang para Commuter-mamen yang kerjanya di Jakarta atau enggak Cikarang-Karawang, commuter yang muter-muter melulu, ya wajarsih kalo Bekasi isinya rumah-rumah, rumah singgah sepulang kerja gitu =)) berasa villa di Puncak wakakaka.

Sedih nih dulu ada lapangan di kampung sebelah, gede gitu tempat enci sama temen-temen main bola, main hujan-hujanan, main petasan kalo lagi bulan Puasa, tempat main kasti, belajar naik sepeda, banyak deh mainannya. Sekarang udah jadi kontrakan petakan gitu huaaa T__T

Mau cari pusat kota yang pusat perbelanjaannya ada 3 Mall sebelahan cem rivalannya Indomart-Alfamart? Cuma di Bekasi.

Eh apa ada 4 mall-nya? Eh apa berapa ya? Enci ga ngerti sih spesifikasi yang bisa disebut mall tuh harus gimana. Yang jelas kalo dari arah Rawa Panjang setelah Gaby pempek tercinta, pertama ketemu Bekasi Square terus jalan dikit ketemu Ramayana-Ace Hardware yang depannya itu Giant yang depannya Giant itu MM yang sampingnya MM itu Bekasi Cyber Park.

Dan jalan Proyek-Patal-Agus Salim, enci udah ga ngerti deh =)) Siap-siap ajadeh Durjay Duren Jaya-ku makin kelelep ya, ntar enci tolongin pake pelampung deh kalo banjir 🙂

Lotte Mart, sama apartemen river apatuh namanya, di Belokan Patal?

Yah siap-siap aja yang sekolahnya para Agus Salim-ers berangkat abis subuh ya kalo ga mau diomelin, apalagi kalo telat ketauan Bu Een sama Pak Ade. ‘Kedisiplinan, hmm?’ =))

Yang bikin aneh itu sebenernya kenapa cepet banget nge-approve sebuah proyek…..hnggg. Aneh soalnya baru aja Galaxy pindah tangan ke Agung Sedayu, Summarecon abis-abisan meratakan sawah rumah dll, Apartemen Kemang View di pertigaan (yang tanpa apartemenpun macetnya minta ampun, traffic lightnya lumayan lama) ampe terakhir enci balik ke Bekasi, rawa kecil di samping Ramayana-Ace Hardware udah berubah jadi Showroom mobil Ford. Dan Lotte Mart dan Apartemen Patal. Bentar lagi nyuruh Pak Rahmat deh bikin jalan layang dari rumah ke Jl. Juanda, biar kalo mau ke Gramed gampang, boleh dong ya?

Sebagai anak kecil yang polos enci ga ngerti apa-apa nih. Yang enci tau, enci suka kebanjiran. Gak 5 tahun sekali kok, setahun sekali ^o^

Doanya, semoga aja tiba-tiba enci dapet pencerahan gitu, Bekasi mau diapain. Atau mungkin Menel, Bebet, Mamen, sang Planolog (bener ga?) atau siapapun orang Bekasi nemuin solusi yang solutif konstruktif, Aamiin 🙂

Yang pasti yang kepikiran sama enci buat sekarang sih, Bom Atom =p

Enci sayang kok sama Bekasi =))

Teh Botol Sos!

SEMANGAT! Ayo enci sampe finish HUP \(^o^)/

Ini pilihan kan? Jangan ngeluh ayo! Niatnya udah baik kalo dikerjain ikhlas akan jadi pahala banget-banget!

Nikmatin aja prosesnya, puasa, apapun yang baik-baik bakalan jadi pahala.

Abis yang kering-kering panas nanti bakal ada yang dingin kok.

Nanti bukanya minum Teh Botol Sosro deh, Dingin 🙂

 

Dimensi Berpikir

“Da hirupmah lempeng, mun boga duit” couldn’t more agree, Dude.

Kemaren dulu pas di Salman ada kejadian.

Enci abis solat lagi minum teh sekalian pake sepatu, bareng Destin. Terus ada ciwi-ciwi gitu, stylish.

“Hayuklah, kita ke Ciwalk”

“Ah enggak mau ah, aku lagi kucel banget. Jelek gini aku jadi males kemana-mana.”

Ya ampun, emang ya, cewek. Terus enci ketawa, si Destin juga ternyata denger omongan mereka. Enci bilang ke Destin “Satu-satunya alesan aku jalanmah ada duit apa enggak…..beda banget yah Tin sama mereka eheheheh..”

“Ih sama pisanlah ci…”

Ahahahahahah punya temen juga masalah beginian ya nci. Pergi jadi atau tidaknya seorang enci ditentukan oleh uang dong, kucel sih tiap hari ya nci bodo amat juga, ke ciwalk pake sendal swallow celana batik kan berarti membuat trend baru, malah kerenan enci kan ahahahahahha :)))) #tongdiwaro #abaikan

Dan hidup lempeng, kalo ga balik lagi merutuki satu problem yang sama. Kan problem ada bukan untuk dirutuki, tapi diselesaikan, ya? Ehehehehe tapi gapapa loh merutuki sesekali, release some emotions isn’t that bad, asal tujuan utamanya, menyelesaikan dijalanin.

Nah berhubung Aji bukan sebuah masalah, jadi tidak perlu diselesaikan.

Adanya mah dijadikan pembelajaran :))))

Oh iya! Enci suka dengan kalimat pendeskripsian Adnil ke enci, ‘Yang dimensi berpikirnya sulit dipahami’ sounds cooler than ‘Aneh’. AAAAKKKkkkkk bagusss!

Dan dimulai diklat selama bulan puasa. SEMANGAT ENCI! \(^o^)/