Honest Friends & Unfriendly Daddy

Hari ini hari yang menyenangkan, pas pagi-pagi. Ketemu Teteh Bubur Simpang tersayang gitu. Sayang sekali harga naik bos!

Eh pas ditengah jalan ketemu orang yang biasa memeluk ketika bertemu, lalu dia bilang, “Kok lu peleh sih ci.” Satu.

Terus ketemu lagi pas rada siangannya lagi sama orang yang lain lagi, yang biasanya megangin kelingkin nci kalo ketemu, tak lama keluar kalimat dari mulutnya, “Duh kok kamu ndableg sih nci.” Dua.

Pas sebelum ke Salman berjalan bersama Nene, terus di jalan ketemu sama BangSat-rio yang diakhir percakapan dia mengucapkan, “Ah kebiasaan lu nci, gobsss.” Tiga.

Dan Ember Salman juga kayaknya setuju sama that very honest friends of mine, Hape enci juga, soalnya dia berkoalisi sama Ember Salman, lalu dia menceburkan dirinya ke Ember Salman. Mulai sekarang panggil mereka Sekutu Kriminal.

Sekutu Kriminal gak mencoba memahami kalo Enci lagi ada di saat genting nan gelegar butuh komunikasi. Mereka gak punya rasa kasihan buat nci.

“Kok lo bego banget sih nci, ckck” adalah kalimat sangat tidak solutif dari Engkoh Naufal.

“Taro dalem tumpukan beras Nci”

Ini Odah loh yang ngomong, nci kira dia becanda, taunyahhhh.

“Cepet pulang nci, taro dalem beras.” Ucap dengan kepolosan Bram. Lalu nci bingung ada apa dengan Beras dan Persekutuan Kriminal?

Akan dicari dulu pembuktian jawabannya nanti.

Pas pulang curhat nih, ya ke si Bapa-bapa berewokan yang suka dengerin curhat.

“Pa R, Hape nci bersekutu dengan Ember Salman.”

“Wah, bapak gak ngerti, kenapa mau-maunya dia nerima hape kamu.”

WAH, UNFRIENDLY DADDY! Okenih dilaporin ke Komnas Perlindungan Anak.

Jadi sampai saat ini setelah Hape nci bersekutu dengan Ember Salman, dia berhibernasi di kotak berasnya Uni Indah. Yaudah enci telepon Kerang Ajaib aja. Babay.

Tefebe

“Gabut lu nci”

“Ngapain kek gitu lu, jangan criminal case doang”

“Parabet sih lu, bela-belain main criminal kagak belajar”

“Wah kaco idup lu ci”

“Udahlah jadi criminal aja.”

Hanyalah beberapa kutipan dari ribuan, boong deng gak ampe ribuan, tapi banyaklah pokoknya komentar manusia-manusia yang sangat peduli sama nci karena masih nyempetnya ngomentarin kehidupan nci yang superzzz gabutz.

Makasih banget ya udah selalu mengingatkan nci, huhuhu jadi terharu. Yang paling bawel ya gak jauh-jauh sih dari nenek-nenek nci tersayang, uta menel asih. Tapi emang sih tefebe nci nyampah bet hidupnya, ampe sekarang juga sih, ga ada beda wkwkwk. Kan hidup cuma sekali tuh, ya lakuin aja sesenengnya, senengnya main game ya…yaudah wkwkwk.

Kalo main ibarat-baratan, udah macem sampah yang polimernya kagak bisa dipecah-pecah lagi (HASEEEK). Apa kegabutan udah mendarah daging gitu, apa emang sampahnya udah gak bisa di recycle lagi, yang kalo dibakar juga hasilnya cuman polusi, udah buangan yang kagak tau mau dibuang kemana lagi wkwkwkwk. Sedih ya, mana kudet kudet, kurang update lagi wkwk.

Ditanya visi, abis OSKM nci ngerti kok seorang manusia harus punya visi. Tapi nci ga punya gitu, ya gapunya, pokoknya gak punya, hidup ya sesenengnya aja, spontan. Soalnya Pak Rahmat bilang, spontan-nya anak Pak Rahmat artinya harus siap dg apapun dan tanggung jawab. Si Pak Rahmat aja ngeh gak sih anaknya kagetan dan lemot? Nasib hahahaha.

Asiknya sih hidup udah kayak di Pantai, kalo ada yang ngajak berjalan kemana gitu dan disambung dengan punya uang pasti langsung cau. Gak ada alesan kumpul-kumpul apa gitu sesuatu. Sesuatu banget lah gabutz tefebe.

Etapi gini-gini ada yang bisa dibanggain dari nci. Nci ngalahin Refi yang IP 4 lho, Criminal Case-nya. Sense of fightingnya refi kurang, jadi nci mengunggulinya hohohoho.

Nci selalu berharap nci adalah generasi terakhir yang hidup seperti ini. Semangat ya, apalagi anak-anak OSKM 74 ku tercinta. Semangat tefebenya, tapi jangan kaku-kaku amatlah, main juga gak dosa =)

Salam hangat,

Orang tergabut saat Tefebe, Enci ❤

E!

Satu kata depannya E.

Energi!

Bugging me lately, oh Lord……

Dari yang awalny soal renewable, waste, muter lagi ke awal kayaknya harus….energi.

Kata Pa Rahmat Allah ngasih energi buat dimanfaatkan…ha bingung.

Jangan lupa nci hukum termo, ga ada yang 100% efisien.

Eh bisa sih 100% efisien, kalo diakhiri hamdallah dan syukur =))