Opsi

Opsi kehidupan? Kayak mau milih aja ya hahahaha.

Mending mana?

Mending ditinggalin terus sakit hati atau ninggalin sampe bikin orang lain sakit hati?

Mending lupa atau gak pernah tau sama sekali?

Mulai lagi kan banyak nanya. 

Enci, penonton setia drama kehidupan,

tanpa banyak komen, tapi banyak nanya.

Brecciated Cephalon

Jadi ceritanya kemarin kehidupan masih dengan topik yang sama, homeless karena ulet apel sialan. Yaudah jadi bener-bener fakir yang numpang tidur dimana-mana, di himpunan, di kosan odah, kosan uta, kosan menel, tinggal bawa sleeping bag ke salman. Huft.

Trus sembari nungguin uta menel asih di RDN, biasa, bengong gitu sambil makan es krim. Terus ada orang lewat yang…………yaudahlah. Kayaknya enci udah bener bener terganggu kesadarannya gara-gara geostruk atau emang ini imajinasi makin terlatih sampe segila itu ngeliat orang lewat ampe dimirip-miripin.  Ah, gatau.

Daaan kesimpulannya, lobus sebelah mana gatau, otak nan kecil yang terlalu penuh imajinasi ini kayaknya udah mengalami pensesaran tingkat dewa, lalu hancur terbreksiasi. OHYEAH!

A lovely paper about decentralized nervous system in my little brecciated cephalon would be nice. And sounds cool, yet stupid.