Berkarang tidak bersambung? (2)

Dimalam hari yang gak dingin super gerah di Bandung, nci keinget janji mau ngepos lanjutan Karsam. Sambil liat-liat foto-foto Pulau Talibu, dan akhirnya kebuka catetan lama di notes kehidupan : “Nci, semangat ya semoga bisa melapang di Pulau Seram”, 1 tahun yang lalu. Oh, me-la-pang(kan dada).

Mari bercerita Karsam lagi, hehehe.

Pagi hari berikutnya observasi pergi ke Kaligending versi Pak Yan, Pak Uki, dan Pa Agus. Mau kasih tau aja, suasananya agak-agak horor gitu gatau kenapa, mungkin karena sungainya ketutup pohon-pohon? Atau nci parno sendiri karena malem sebelumnya abis baca Digital Fortress? Gatau juga sih, ganyambung. Trus karena nci agak parno, jadinya super-sigap-&-gercep PPS-an berdua sama Andini. Nci getok batu, Andoni liat mineral, nci ngitung tebal, andoni main cos-cosan. Pokoknya kita supersigap gitu deh, bangga jadinya.

Kejadian kocak apa ya…agak-agak lupa gitu karena horor soalnya. Yang jelas andoni&nci udah di bisikin gitu sama Papi Uki kalo ga salah apa sama Pak Yan ya, bisa ga bedain kalarenit sama batupasir-super-karbonatan. Andoni tersenyum masam nan kecut, dan nci tetap bingung. Mulailah sebuah kebingungan perkalkarenitan-&-perbpskarbonatan, yang akan berlanjut di hari, hari, dan hari selanjutnya. Yaudah. Tapi ada bangganya lagi kok, sampe jam itu ke Kaligending nci belum sempet ngeluh, HOREEEE! hebat kan?

Trus naik An-cot gitu kita bermanuver ke gatau-itu-kemana-antah-berantah.

Ternyataaaaa ke Bukit Jatibungkus-nya Pa Dardji featuring Masigun. Sebelum turun ke bukit (?) sama Kak Faisal disuruh orientasi medan. Eh pas banget anak-anak yang sebelumnya shift Pak Dardji duluan dateng dan kita ga perlu orientasi karena mereka langsung tunjuk lokasi di peta yeay! Mau bilang aja nci udah mulai ngeluh disini soalnya panaaaash, kan turun dulu trus naik bukit, bukitnya hening-hening agak gimana gitu, trus anak-anak tiba-tiba diem. Nahloh? Tapi nci sudah mencoba super friendly dengan bukit ini dengan senyum-senyum sendiri gitu, biar kita kayak temen aja, biasa i’m such an affable human being hehe pedeee.

Pak Dardji ngejelasin soal karbonat ditemani Masigun yang mengangguk-angguk dan manggut-manggut. Berhubung karbonat gapernah bisa masuk di kepala ini (gatau sih sebenernya, apa yang bisa masuk ke kepala ini), nci juga cuma bisa mengangguk-manggut. Bukitnya agak aneh gitu bentuknya kalo di peta kayak Pulau Bali, trus kayak bukit terisolasi, terisolasi dan literally sendirian…….trus berhubung imajinasi nci agak liar, nci mulai menganggap apa jangan-jangan ini bukit adalah sebuah intrusi model baru, intrusi gamping? Tapi abis itu nci di geplak ama andoni katanya gamungkin, jadi yaudah bye nci gajadi bikin model intrusi baru.

Terus kelompoknya kebagi 2 gitu, yang agak ke hilir ditemenin Pak Dardji dan yang ke hulu ditemenin Masigun. Dan dimulailah per-enci-&-engko-an, nci, andoni, ada moci juga sama upin, trus ada esa, ada banyak pokoknya. Trus Masigun mulai jelasin, cukup panjang dan cukup lebar sampai bisa jadi 10x15km2, trus nci sama andoni yang buta gitu soal gegampingan sotoy-sotoyan aja deskripsi soalnya dengerin juga ga ngerti…………….7 menit pertama.

“ini kaya nummulites ya ndin?” (IDEBANGET)

“eh nci ini kayak mikromoluska, trus ini red algae ya?” (SUPERIDE)

“ndin ndin jangan-jangan ini…” “nci nci kayaknya ini…….”

“NDIN JANGAN-JANGAN INI STROMATOLIT???” (atau mungkin embahnya Patrick) (SUPERIDEBANGET HAHA).

Abis itu kita berdua nyerah dan berkesimpulan kita emang ga-gamping-abis-orangnya. Yaudadeh pokoknya yang banyak bulet-buletnya grainstone ajah. Titik.

Terus ke Breksi Pamino…..ini adalah breksi bersejarah yang amat mengharukan hiks :’). Dari hari pertama nyampe di Karsam dan dijemput bis-setengah-angkot-supergauldenganmusikkekinian dengan nci yang masih dalam fase ngerek gamau karsam akhirnya di sepanjang perjalanan planga-plongo keluarin kepala dari jendela ngeliat ada tempat pinggir jalan, pinggir banget Luk Ulo warnanya hitam dan besar dan aneh gitu ngejegluk gede banget, dengan tulisan RESE dan SELARANDA yang cukup besar……..oh kupikir ini cukup menarik, apakah itu tapi gatau.

Ternyataaaa saudara-saudara dia adalah Breksi Pamino =)

Senyampenya di Breksi Pamino, nci yang masih ga paham dengan perlokasian dan perdaerahan karsam masih bingung gitu ini tempat kenapa geje gini ya item dan gede dan item dan gede pokoknya. Di Breksi Pamino waktu itu ada Pamino, Pa Agus dan Pa Bepe. Trus disuruh deskripsi dan lama-lama jadi kebiasaan, nci pasti bengong dulu menjauhi singkapan, 5 menitan.

Singkapannya aneh gitu, hitam dan kayak terkoyak dan ga jelas kedudukannya. Berhubung belom tau itu breksi dan karena liatnya dari jauh, jadilah nci bisik-bisik sama mochi. “Moch ini apaan sih? Ko gede dan item dan geje dan ga jelas kedudukannya?” “Kan liatnya dari jauh, siapa tau dalemnya ijo apa pink gitu?” Yeuuuuu kuya. “Jangan-jangan lahar lagi? Eh lahar apaan sih, sedimen apa piroklastik apa batuan beku?” Maafkan daku petrologi, daku tiba-tiba amnesia.
Trus akhirnya kita ngedeketin dan karena hanya bisa terpaku menghadapi benda hitam ini, akhirnya nci dan moci nyerah lalu nanya Pak Bepe, “ini lho yang namanya breksi” YAAAAAK! Terjawab sudah pertanyaan hati ini.

Abis itu kita pulang ke asrama dengan perasaan senang hati gembira sambil menunggu giliran mandi, ku pun bernyanyi dan berdendang.
Malemnya dapet pujian, “Kalian ini selalu semangat kalo ke lapangan, sayangnya ga bawa modal (gak bawa otak).” WAKAKAKAK kita tau banget sih pak otak kita sekosong itu emang, yang penting kuat jalan, HUP!

Itulah cerita Karsam Part 2, dimohon nci-nya dimaafkan kalo ada salah-salah kata. Besok-besok dilanjut lagi, PYOOONG!