Ragi-Ragi bukan Ragu-Ragu

Nci iseng menulis ini sambil mbaca-baca referensi tentang tugas akhir nci. Yah……wakakak mungkin ini balasan dari Allah karena selama ini nci jarang-jarang baca paper jadinya sekarang dipaksa membaca deh…eheheh.

Nci lagi dibingungkan oleh sesuatu, sebongkah batu dikedalaman tigaribumeter yang ditiban batu juga, 3oooan meter, katanya kalau dia kelebihan tekanan fluida, nanti grain to grain jadi semakin sedikit dan ngaruh ke kuat si batuannya yang nci-dummy-logic nya akan berpengaruh ke nilai kuat batuan yang, kita sebut aja ucs dan kekuatan batu menahan beratnya kehidupan dan perpecah belahan, sebut saja lop,  akan semakin mengecil (HUP! Underpressure kayak nci aja stress apalagi kalo overpressure kaya si batu yah, kamu kurang bersyukur berarti nak, ckckck).

Etapi kenyataannya, nilai lop naik pas tekanan fluidanya naik. Apa mungkin ku perlu mempertanyakan kompaksi tak seimbang itu? Tapi kan……………ahahah gatau deh. Nah loh?

(dan mungkin ini akan terjawab nanti, di bab kesimpulan, Aamiin).

Sambil membaca, menggambar dan membalas line teman-teman, ku jadi kepikiran sesuatu. Kalo kuah-kuah ikan kayak nci, yang masih S1, jarang baca, pengetahuannya amat terbatas dan ketidaktahuannya amat tidak terbatas kayak gini, kalo nemu sesuatu yang aneh, baik di tugas akhir maupun tugas pe-er di kelas, pasti ujung-ujungnya “ah lah yaudah yang penting kelar”.

Eh ternyata, yang kelasnya kuah-kuah sapi wagyu khas jepang kayak Ibu Nuresa juga mikirnya sama (Esa juga tetep kuah-kuah soalnya masih S1, cuman beda kasta aja sama enci, dia brahmana enci mah sudra). Intinya doi bilang di TA-nya banyak yang aneh tapi mau gimana. Udah terlanjur banyak yang metain di sana dan semua orang bilang X, hasil analisis esa X-X’ terus…….yaudah wakakakak. Katanya doi kalo mau bisa munculin breksi aneh yang baru, tapi mau gimana kan banyak S2 dan udah banyak dari penelitian orang bertahun-tahun disana.

Bener banget kata si Ibu, “Aku cuma dua bulan di sini doang mau soksokan bikin baru”

Ih Ibu, tos yu, sama pisan kita mikirnya.

Mungkin ini sindrom S1, takut perubahan?

Weleh sebenernya nggak gitu sih (ini nci nyari pembenaran). Ini lebih ke sindrom yang lain, S1 yang pengen cepet-cepet lulus HEHEHEHEHE.

Lately scientific side of me (yaelah kayak ada aja scientific side wqwqwq) randomly whispering something like “why? why? why? don’t you feel it tickles you? don’t you feel something is….weird?”

Jadi merasa Mojojojo aja mau merubah dunia. Yeah mungkin aja kali suatu saat nanti,  kalo IQ nci udah bisa nyentuh angka 1xx. Pan kapan, gatau kapan.

Dan mungkin kalo kembali lagi ke perihal bayar satu semester lima juta, cuman tiga sks lagi dan penelitian di lapangan seberkembang dan mature kayak gini udah bertahun-tahun dan dua bulan enci hanya sekedipan mata, mungkin emang akan banyak eror manusiawi ala-ala enci yang bikin ini jadi aneh. Wong semua baik-baik saja, kenapa mesti mempertanyakan?

Wakakak jangan ditiru dirumah ya, ini semacam kelakuan manusia sejuta alasan.

Terusan, ada hal lucu antara enci dan anthena. Sepertinya kami berdua adalah korban dari kesotilan orang pinter (pinter kok beneran ini dijamin, cuman ya sotil) dan gara-gara hal tersebut, nci jadi hampir ga ketemu Uncle Ben buat bimbingan karena ragu.

Hal tersebut akhirnya membuat daku belajar bahwa percayalah sama diri sendiri barang sekali itu gak dosa dan walopun akhirannya bisa salah, namanya juga manusia memang belajarnya dari kesalahan dan hobi melakukan kesalahan, kalo bener terus gapernah salah ntar di judge jadi pencipta lagi bukan yang diciptakan, asalkan hal terpenting adalah belajar dari kesalahannya dan tidak nyemplung di lubang yang sama dan berusaha memperbaiki kesalahan dan lebih baik dari sebelumnya. Udah. Simpel kan jadi manusia.

So sorry for my unnecessary and random curhat hehehehehe.

Doakan nci semoga mendapat pencerahan di akhir nanti!

 

Reminder

Kalo yang sebangsa iman aja wajar banget untuk naik turun, apalagi yang kastanya kayak semangat ngerjain tugas akhir. Udah 3 bulan ajah ternyata………I’m still counting patiently, baby!

Dari guyuran hujan sampe panasnya lapangan……………nci gak ngerasain itu. Itu dia bedanya orang-orang yang melapangkan dirinya beserta dadanya, dan orang-orang yang hanya melapangkan dadanya (entah kenapa kalimat ini cukup aneh). Melapangkan hati sih, maksudnya, sekaligus melapangkan jidat mereun ahahaha.

Nci sering banget kehilangan semangat ditengah jalan, ngeluh superpanjang yang cuma bisa didengerin dan diketawain sama Mbak Wulan, Kak Dhanny, ataupun Mas Rony. Well yea, they’re my true Super-Balikpapan-heroes. Sama Pak Gde tentunya.

Tapi selalu gatau entah kenapa……setiap habisan ikut kelas Pak Mino di sini, semangat Nci selalu muncul lagi. Semangat yang bilang kalau semua ini menyenangkan dan akan selalu menyenangkan baik dalam prosesnya maupun hasilnya. Sesuatu yang gak salah untuk diberi perhatian dan dikasih waktu yang lebih (gatau mau lebih gimana, sehari tetep 24 jam wakakak).

Orang-orang yang mengajar dengan semangat selalu membuat enci terkagum-kagum. Baik itu Pak Rahmat maupun Pak Mino, atau juga Pak Uki, dan  dosen-dosen lainnya.

Dan Beliau selalu ngingetin enci soal satu hal : “Jangan lupa yah, kamu anak geologi. Bawa pulang ke-geologian-nya. Core, seismic, thin section………..yah dan yang lainnya”

Berry big thanks for the reminder about the geological aspect, Pak! Thanks for the advice 🙂