Secepat Bola Berputar di Lapangan

Well that was fast. And strong enough to baffle me. Pepi for City? Ancelotti for Muenchy? Mou for MU? One thing for sure is next season will be a blast and a lil bit spicy for Premiere League. De javu La Liga?

Oh tapi belom tentu sih. Liga Primer jauh lebih rame, mau dari segi yang bikin rame (pemainnya!) maupun yang ngeramein (manajernya!) daripada La Liga. Sebagai penonton yang cuman bisa mengamati, La Liga cuma bikin bosen dengan rebutannya Barca-Madrid, ya paling banter Atletico ikut-ikutan. Bleh.

Sibukan dan ramean bursa pelatih sepertinya buat tahun ini. Lucu juga ini kalo udah rame banget ada Pepi ada Mou ada Conte hahahah bahkan gosipnya Bapak Benitez mau balik lagi ke Inggris, terus masih ada Mr. Arsene Bean, dan di akhir musim nanti yang menang bakalan Leicester lagi (Howdy, Mr. Ranieri! You’re cool!), atau bahkan mungkin Swansea&Crystal!

Sebagai Milanisti kumengakui bahwa Liga Inggris emang jauh lebih dinamis dibandingin Liga Italia. Old habit sucks and it looks like it will never die (anytime soon). I guess i’m still feeling tragic over Allegri and upset is an understatement, whyyyyyyy finish in 7th place? oh come on at least secure a place in Champion League for next year :(.  Wish you bunch of $$$$$$$, Mister Businessman from China (Pesan sponsor : nci mau pelatih yang kayak Opa Fergie, please!!!). Annyeong, Berlusconi!

I am wishing the best luck for my team Milan and of course for the cute baby giant Noi!

Mis-ko…muni….kasi?

Jadi hari ini super random banget jam 2 malem ngomongin soal kerajaan-kerajaan jaman dulu sama Mbak Upi.

Gara-gara ngomongin Surabaya yang puanasnya minta ampun sampe pengakuan diri bahwa kami berdua adalah anak-anak yang terurbanisasi (karena kerjaannya ngeluh kalo kesusahan nyari sinyal, indomaret, dan atm), sampe mikirin gimana ya rasanya jadi orang yang dari lahir tinggal di pulau yang berasnya, sayurnya, ikannya dari samping rumah dan air minumnya dari sungai jernih dibelakang rumah jadi gaperlu punya banyak uang biar bisa bertahan hidup.

Yadeu random banget malem-malem.

Btw gara-gara ngomongin kerajaan, nci jadi kebayang-bayang aneh gitu. Kok keren juga ya orang jaman dulu tanpa Line, WhatZuPP, facebook, snapchat, atau media sosial semacamnya bertahan hidup, baik dari penyakit mewabah maupun peperangan. Padahal di jaman sekarang yang supercepat dan supercanggih aja masih suka miskomunikasi gitu. Mungkin contoh konkritnya adalah…..

Gimana caranya ya Kubilai Khan yang ada di daratan China (eh apa Mongolia ya?) bisa tau ada kerajaan ngetren dan baru berkembang kayak Singosari, yang tinggalnya di Pulau Jawa? Jaman dulu kan ga ada Line, jadi kalopun ada tukang gosip yang literally suka banget gosip buat ngomongin soal kekerenan Singosari, berarti itu tukang gosip keren banget bisa banyak bahasa, mungkin Sansekerta dan bahasa China, trus dia gosip-gosip gitu, trus gimana juga itu bisa nyampe ke Kubilai Khan? Terus lagi jaman dulu kan harus naik kapal….berarti rantai gosip itu akan super panjang………..banget……….dan gak pernah ada yang tau juga di rantai keberapa ada mulai bias, bumbu-bumbu gosip dan percintaan, serta bumbu lainnya. Mungkin ga ya kalo apa yang didengar Kubilai Khan udah melalui banyak bias dan bumbu?

Belom lagi soal cerita penaklukan kerajaan gitu. Gimana ya cara cepat buat komunikasi antara Gadjah Mada sama Hayam Wuruk…? Gak ada hape, gabisa nelepon/Line/WA, belom lagi kalo ada perubahan rencana di lapangan, Telepatikah?  But hey, they managed to overcome everything (and maybe without any big communication problem but who knows).

Well, sejujurnya itu bikin Nci iri. Jaman sekarang orang udah ngomong panjang x lebar x tinggi kadang teteeeeup aja inti omongannya ga nyampe (Iya maafin emang nci lemot).

Kalo dipikir-pikir, malu juga jadi orang jaman sekarang yang bisa Skype dan video call tapi tetep aja inti pesannya gak nyampe.

Orang jaman dulu………..ceritanya kesimpen dari mulut ke mulut (plus bumbu-bumbu, yup) dan dari prasasti mahat batu. Prasasti itu jadi semacam screencapture di hape jadi bikin orang-orang inget atas suatu kejadian, cuman bedanya kalo prasasti gabisa dihapus paling banter batunya jadi pondasi rumah, kalo screen capture bisa diapus gara-gara memori full. Aneh juga kalo ngebayangin raja-raja jaman dulu nyuruh Menteri Luar Kerajaan dan Menteri Internal buat bikin prasasti biar bisa dikenang, mungkin semacam berita acara.

Bahkan Mbak Upi sampe berpikir, mungkin nggak ya kalau raja-raja jaman dulu juga cukup licik dan kayak diktaktor yang menguasai media biar kayak pencitraan baik kerajaannya, buat nyuruh tukang pahat prasasti nulis “yang baik-baik” doang di prasasti? Ya siapa juga sih yang mau nginget-nginget kejadian buruk wkwk.

Kalo orang jaman sekarang kan enak yak bisa pake Bahasa Inggris buat bahasa universal dan bayar paypal. Hebat banget ya orang jaman dulu bisa jualan guci dan kain sutra dari China dan Persia ke orang Jawa yang pake Bahasa……..Sansekerta? Jaman dulu ada miskomunikasi nggak ya………..?

Mungkin……mereka mereka menggunakan bahasa universal yang tanpa bias……..yang dimengeri segala macam hati manusia…….Bahasa Cinta. Bahasa Kalbu.

Hahahahahaha random banget sih otak ini malem-malem.

Udah dulu ah. Pyoooong!