Kenapa ya harus gitu?

Berhubung nci bukan pakar kenegarawan pun bukan ahli ekonomi dan pun sudah disuruh menel baca tentang Public Goods vs Private Goods (walopun udah baca tapi tetep ga ngeh, ngga nyampe otak gue nel wkwk), gue sebagai seseorang yang melihat dan mendengar langsung soal sistem penyerapan anggaran masih aja risih bin kesel bin apaansih? kenapasih? dengan sistem ini. apakah tidak ada alternatif sistem lain, atau mungkin ya paling tidak harus diganti ya sistem pemotongan anggaran n+1 yang bikin orang2 takut itu?

Kalo ditilik cetek dengan logika gue yang simpel dan bodoh, mungkin pertanyaan mendasar yang paling utama adalah: kenapa pakai sistem penyerapan yang tidak habis lalu dipotong tahun depannya dan membuat manusia yang emang udah dasarnya dari sononya serakah jadi ketakutan dan end up buang uang demi memenuhi peraturan sistem tersebut agar anggarannya tida dipotong tahun n+1? jelas, manusianya salah tapi itu jadi kayak sistem yang mengakomodasi kebodohan kelemahan biar tambah lemah gitu. kan. kesel. yha. yaAllah maapin nci kesel. abisan liat defisit devisa, liat CAD, terus makin bete aja kan ya, udah seharusnya penghematan jadi kewajiban paling utama dan pertama, bukan cuma naikin pajak atau cukai buat imported goods dan bikin industri mulai produktif kayak manufaktur&barang setengah jadi kecekek dan harus puter otak.

unpopular opinion dan mungkin akan dikeselin sama banya golongan karena ‘yaudah sih dari dulu juga gini’, tapi gue tetep dengan kebingungan gue dan pertanyaan yang ga akan kelar kecuali mungkin kalo Bu Ani kali ya yang ngejelasin ke gue kenapa sistemnya gini. Semua individu yang punya interest sama masalah personal financing juga tau inituh aneh dan harus diperbaiki apalagi ini skalanya udah bukan lagi individu. lucu sih mungkin karena gue masih terlalu swasta minded dan merasa puya keinginan pajak&SBR gue jadi sesuatu yang berfaedah sehingga otak gue isinya cuma kalo lo semakin efisien&efektif justru bonus lo semakin gede. okelah kalau disini mungkin gabisa pakai kata bonus tapi kan ada yang namanya amal&that-proud-feeling karena udah bantu hemat #uangkita ?

kenapa ya harus gitu?